Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Bahari Tasmania

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Bahari Tasmania – Museum Maritim Tasmania adalah museum maritim yang dioperasikan secara pribadi yang didedikasikan untuk sejarah hubungan Tasmania dengan laut , kapal , dan pembuatan kapal , dan terletak di Carnegie House di Sullivans Cove , Hobart , Tasmania. – hartlepoolsmaritimeexperience.com

Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Bahari Tasmania

Teluk Sullivan

Sullivans Cove berada di Sungai Derwent berdekatan dengan Hobart CBD di Tasmania. Itu adalah situs pemukiman Eropa awal di daerah tersebut, dan lokasi komponen awal Pelabuhan Hobart. The Cove adalah tempat pendaratan awal yang sekarang menjadi kota Hobart .

Didirikan pada 21 Februari 1804 oleh Letnan Gubernur David Collins , yang melakukan perjalanan ke pantai melalui pulau berbatu bernama Hunter Island. Sambungan ke pantai dikembangkan dan sekarang dikenal sebagai Hunter Street. Pulau ini sekarang memiliki bangunan tepat di atasnya.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Musée National de la Marine

Meskipun pemukiman Eropa pertama di negara bagian itu lebih jauh ke hulu sungai di Risdon Cove oleh John Bowen setahun sebelumnya, pemukiman itu ditinggalkan dan dipindahkan untuk bergabung dengan pemukim Sullivans Cove. Collins bernama Sullivans Cove setelah John Sullivan, Wakil Sekretaris Tetap Koloni.

Sejarah

Negara bagian pulau Tasmania memiliki sejarah panjang dan kaya tentang hubungan dengan laut, kembali jauh sebelum masa invasi dan pemukiman Inggris di pulau itu. Penduduk asli Tasmania diketahui memiliki hubungan yang kuat dengan laut, dan pulau-pulau sekitarnya. Inggris tentu saja tiba melalui laut, dan sejak kedatangan pertama mereka pada tahun 1803, Tasmania memiliki sejarah atau pelayaran yang berkelanjutan, perdagangan maritim, penangkapan ikan, dan kegiatan maritim lainnya. Museum menetapkan untuk memetakan, mendokumentasikan dan menampilkan bahan dan artefak yang terkait dengan sejarah itu.

Penggemar bahari pertama kali mulai berpendapat bahwa Museum dan Galeri Seni Tasmaniaharus mencakup ruangan yang didedikasikan untuk sejarah maritim Tasmania pada tahun 1930-an. Namun baru pada tahun 1972, ketika enam sukarelawan memutuskan untuk membuat museum khusus, Museum Bahari Tasmania lahir. Awalnya bertempat di Gereja St. George, Battery Point , dan dibuka pada tahun 1973, dengan pembukaan resmi pada tahun 1974.

Pengembangan

Pada tahun 1983 museum dipindahkan ke Secheron House (dibangun 1831), lokasi yang jauh lebih tepat, dan ini juga memungkinkan museum untuk berkembang. The Pemerintah Tasmania memutuskan untuk menjual Secheron rumah pada tahun 1999, dan Museum mengambil kesempatan untuk pindah dan berkembang menjadi lembaga pendidikan utama dan daya tarik publik. Museum dipindahkan ke rumahnya saat ini, Gedung Carnegie, yang menempatkannya di samping dermaga Sullivans Cove , di dekat CBD dan Museum dan Galeri Seni Tasmania . Gedung Carnegie baru yang diperluas dan direnovasi secara modern dibuka sebagai Museum Bahari Tasmania olehRatu Elizabeth II pada 28 Maret 2000.

Aboriginal Tasmanians

The Aborigin Tasmania merupakan orang-orang asal Aborigin yang dari pulau Australia dari Tasmania , terletak di sebelah selatan daratan. Selama sebagian besar abad ke-20, orang-orang Aborigin Tasmania secara luas, dan keliru, dianggap sebagai kelompok budaya dan etnis yang punah yang sengaja dimusnahkan oleh pemukim kulit putih. Angka kontemporer (2016) untuk jumlah orang keturunan Aborigin Tasmania bervariasi menurut kriteria yang digunakan untuk menentukan identitas ini, mulai dari 6.000 hingga lebih dari 23.000.

Pertama kali tiba di Tasmania (saat itu semenanjung Australia) sekitar 40.000 tahun yang lalu, nenek moyang suku Aborigin Tasmania terputus dari daratan Australia oleh naiknya permukaan laut c. 6000 SM. Mereka sepenuhnya terisolasi dari sisa spesies manusia selama 8.000 tahun sampai kontak Eropa.

Sebelum kolonisasi Inggris di Tasmania pada tahun 1803, diperkirakan ada 3.000–15.000 Palawa. Populasi Palawa mengalami penurunan drastis dalam jumlah dalam tiga dekade, sehingga pada tahun 1835 hanya sekitar 400 orang Aborigin Tasmania berdarah murni yang selamat, sebagian besar dari sisa-sisa ini dipenjarakan di kamp-kamp di mana semua kecuali 47 meninggal dalam 12 tahun berikutnya.

Tidak ada konsensus mengenai penyebabnya, di mana kontroversi besar muncul. Pandangan tradisional, yang masih ditegaskan, menyatakan bahwa keruntuhan demografis yang dramatis ini adalah akibat dari dampak penyakit yang diperkenalkan, bukan akibat kebijakan. Geoffrey Blainey , misalnya, menulis bahwa pada tahun 1830 di Tasmania: “Penyakit telah membunuh sebagian besar dari mereka tetapi peperangan dan kekerasan pribadi juga telah menghancurkan.”

Henry Reynolds menghubungkan penipisan tersebut dengan kerugian dalam Perang Hitam . Keith Windschuttle mengklaim bahwa selain penyakit, prostitusi wanita dalam masyarakat sudah menurun, menjelaskan kepunahan. Banyak ahli dalam sejarah kolonialisme dan genosida, seperti Ben Kiernan , Colin Tatz , dan Benjamin Madley menyatakan bahwa penghancuran Tasmania memenuhi syarat sebagai genosida dalam hal definisi yang ditetapkan oleh Raphael Lemkindan diadopsi dalam Konvensi Genosida PBB.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Museum Nasional Antropologi (Meksiko)

Pada tahun 1833, George Augustus Robinson , disponsori oleh Letnan Gubernur George Arthur , telah membujuk sekitar 200 orang Aborigin Tasmania yang masih hidup untuk menyerahkan diri dengan jaminan bahwa mereka akan dilindungi, disediakan dan akhirnya tanah mereka dikembalikan kepada mereka. “Jaminan” ini salah; tidak ada saran bahwa Robinson atau Letnan Gubernur Arthur bermaksud melakukan hal lain selain pengasingan ke Kepulauan Furneaux , dan jaminan diberikan oleh Robinson untuk memfasilitasi pemindahan orang Aborigin dari daratan utama Tasmania.

Para penyintas dipindahkan ke Wybalenna Aboriginal Establishment di Flinders Island, di mana penyakit terus mengurangi jumlah mereka lebih jauh. Pada tahun 1847, 47 penduduk terakhir Wybalenna yang masih hidup dipindahkan ke Oyster Cove , selatan Hobart . Dua individu, Truganini (1812–1876) dan Fanny Cochrane Smith (1834–1905), secara terpisah dianggap sebagai orang terakhir yang hanya keturunan Tasmania.

Bahasa Tasmania Aborigin yang lengkap telah hilang; beberapa kata bahasa Tasmania asli tetap digunakan dengan orang Palawa di Kepulauan Furneaux , dan ada beberapa upaya untuk merekonstruksi bahasa dari daftar kata yang tersedia. Saat ini, sekitar ribuan orang yang tinggal di Tasmania menggambarkan diri mereka sebagai orang Tasmania Aborigin, karena sejumlah wanita Palawa melahirkan anak bagi pria Eropa di Kepulauan Furneaux dan daratan utama Tasmania.

Please follow and like us: