Sejarah Museum Maritim Pointe au Pere

Sejarah Museum Maritim Pointe au Pere – Pointe-au-Père Maritime Historical Site ( SHMP ), sebelumnya dikenal sebagai Musée de la mer , adalah museum yang kompleks yang terletak di Rimouski di wilayah Bas-Saint-Laurent dari Quebec ( Kanada ).

Sejarah Museum Maritim Pointe au Pere

hartlepoolsmaritimeexperience – Museum secara resmi mengambil nama “Situs Bersejarah Maritim Pointe-au-Père” pada tahun 2007, karena nama baru ini lebih sesuai dengan realitasnya serta kepribadian situs Pointe-au-Père, kaya akan masa lalu maritim 200 tahun.

Hal ini terletak di titik maju dalam Sungai St.Lawrence , Pointe au Père, di mana stasiun daripilot St. Lawrence, dan di mana dermaga dan mercusuar bekas kotamadya Pointe-au-Père saat ini berada.

Lokasi geografis ini menguntungkan bagi museum, karena pengunjung menemukan diri mereka dekat laut, di tempat bermandikan suasana bahari yang kuat.

Penyebaran sejarah maritim wilayah Pointe-au-Père dan Quebec adalah jantung dari misi museum. Pameran yang memungkinkan pengunjung untuk belajar tentang sejarah mercusuar di Pointe-au-Père, yang stasiun bantuan ke menu dan infrastruktur, situs kelautan yang sangat aktif pada semester pertama xx th abad.

Baca Juga : Mengulas Sejarah Museum Galangan Kapal Chatham

Museum ini juga memberi pengunjung kesempatan untuk belajar tentang sejarah Permaisuri Irlandia , sebuah kapal transatlantik yang karam di Pointe-au-Père pada tahun 1914 sebuah tragedi yang merenggut nyawa 1.012 orang.

Sejak 2009, kita juga bisa melihat pameran HMCS Onondaga , sebuah kapal selammilik Angkatan Laut Kerajaan Kanada diubah menjadi kapal museum , dan belajar lebih banyak tentang kehidupan awak kapal selam.

Pada tahun 2014, selama perayaan seratus tahun tenggelamnya, situs bersejarah itu membuka Hangar 14, di mana sejak itu ada pameran tentang “kehidupan tahun 1914”, dan kedatangan benda-benda modern di rumah-rumah.

Misi situs bersejarah maritim Pointe-au-Père adalah untuk “mensosialisasikan sejarah maritim dan lingkungan laut di kawasan ini dan Quebec”. Untuk mencapai misi ini, dia telah mengadopsi tujuan khusus yang membantunya mencapai tujuan ini dengan lebih baik.

Salah satu tujuan tersebut adalah untuk mempromosikan sejarah Ratu Irlandia dan partisipasi transatlantik ini pertumbuhan penduduk Kanada pada awal xx th abad.

Selain itu, museum membantu bahwa bangkai kapal dari Empress of Ireland dilindungi secara memadai dan juga untuk memastikan bahwa artefakdiambil dari kapal disorot.

Prioritas lain untuk museum adalah membantu orang menemukan, dalam kemitraan dengan lembaga pemerintah Parks Canada , sejarah stasiun bantuan navigasi Pointe-au-Père.

Situs stasiun diakui Situs Bersejarah Nasional Kanada dan mengingat sejarah kokpit, Mercusuar Pointe-au-Père dan bantuan infrastruktur maritim lainnya untuk navigasi telah hadir di situs tersebut.

Akhirnya, sejak pembelian museum kapal selam HMCS Onondaga pada tahun 2005, peningkatan dan pengamanan kapal selam telah ditambahkan ke tujuan institusi.

Masa lalu maritim situs ini berawal dari kedatangan orang Eropa di Amerika , Sungai St . Lawrence menjadi akses utama dan rute transportasi untuk orang dan barang antara dua benua.

Bahaya navigasi di sungai sangat banyak (adanya es, episode angin kencang, seringnya kabut , beting , terumbu karang ) dan membuat pilot berpengalaman diperlukan di sana untuk memandu kapal ke Quebec.

Pos Bic pertama kali ditetapkan sebagai stasiun percontohan resmi atas perintah Gubernur James Murray pada tahun 1762. Namun, beberapa pilot menetap di Pointe-au-Père hilir dari Bic, dari 1805, kehadiran dikonfirmasi oleh Joseph Bouchette pada tahun 1815.

Pada tahun 1856, Montreal Ocean Steamship Company , nama pertama dari Allan Line, salah satu perusahaan terpenting yang beroperasi di sungai, memperoleh kontrak transportasi surat eksklusif dengan Inggris dan memasang pilot yang ditugaskan di kapalnya di Pointe-au- Père segera setelah.

Pada tahun 1859, Line Allan memiliki mercusuar pertama yang dibangun di situs untuk meningkatkan keselamatan navigasi dekat pantai.

Oleh karena itu, pilot yang berbasis di Pointe-au-Père dapat memanfaatkan opsi transshipment yang ditawarkan oleh penjaga mercusuar dan perahu layar kecilnya.

Mercusuar itu dibeli oleh pemerintah Kanada pada tahun 1861, tetapi dihancurkan oleh api pada tahun 1867 e 2 . Mercusuar kedua dibangun pada tahun yang sama di lokasi yang tepat dari pertama .

Tekanan kapal perusahaan transportasi semakin besar di akhir xix th abad untuk mereformasi sistem kontrol di St Lawrence E.

Untuk mengantisipasi penunjukan Pointe-au-Père sebagai stasiun pilot resmi, pemerintah Kanada Wilfrid Laurier memiliki dermaga sepanjang 600 kaki (200 meter) yang dibangun di sana pada tahun 1901-1902 yang kemudian diperpanjang 200 kaki (67 meter) pada tahun 1904. Kedua tahap pekerjaan itu akhirnya dilaksanakan dengan jumlah total $ 102.121.

Angkatan Laut Kanada mengambil alih layanan pemanduan pada tahun 1905 dan stasiun percontohan Saint-Laurent secara resmi dipindahkan ke Pointe-au-Père pada tahun 1906.

Sebuah kapal perintis pertama, Eureka, ditugaskan ke stasiun pada tahun 1906 dan menggunakan dermaga baru yang dibangun pada tahun 1902.

Hal ini juga selama periode ini dari awal xx th abad bahwa pemerintah federal membuat ke Pointe-au-Père berbagai eksperimen untuk menentukan solusi terbaik untuk meningkatkan tampilan visual dan bantuan navigasi terdengar: gas asetilena , uji sinyal terdengar, instalasi dari lampu depan yang dilengkapi dengan lampu dioptri.

Perbaikan lain menegaskan pentingnya situs Pointe-au-Père sebagai pusat bantuan navigasi, khususnya pembangunan stasiun telegrafi nirkabel pada tahun 1908, stasiun Marconi dinamai menurut penemunya dan yang beroperasi dari tahun 1909 hingga 1959.

Tetapi pada tahun 1909, menyusul tekanan dari pemilik kapal , penambahan terpenting dibuat, pembangunan mercusuar ketiga di Pointe-au-Père, yang dilengkapi dengan peralatan optik paling canggih yang tersedia di zaman.

Bangunan mercusuar kedua kemudian berubah panggilan dan digunakan sebagai kantor pilot; akhirnya dihancurkan pada tahun 1966. Tahun 1910 hingga 1914 menandai ketinggian stasiun bantuan dalam navigasi Pointe-au-Père sementara lebih dari seribu kapal, sekitar 250 hingga 300 kapal datang untuk mencari atau menyerahkan pilot mereka.

Pada tahun 1914, kokpit menjadi saksi tenggelamnya Permaisuri Irlandia di lepas pantai Pointe-au-Père setelah bertabrakan dengan pengusaha batubara Norwegia Storstad b.

Kapal transatlantik baru saja menurunkan pilotnya di sana beberapa jam sebelumnya. Nama desa Pointe-au-Père kemudian mendunia. Selama periode antar perang, layanan maritim lainnya ditambahkan.

Transfer dari Rimouski ke Pointe-au-Père dari layanan transportasi surat antara Eropa dan Kanada setelah Perang Dunia Pertama, layanan bea cukai pada tahun 1920, layanan petugas medis pada tahun 1923 membebaskan kapal dari kewajiban untuk berhenti di Grosse-Isle sebelum kedatangan mereka di Quebec ketika tidak ada penyakit yang terdeteksi di kapal e 7 .

Pembukaan St.Lawrence Seaway membuat stasiun Les Escoumins jauh lebih menarik bagi operator maritim dan stasiun percontohan dipindahkan ke sana pada tahun 1959.

Pada tahun 1959-1960, pembangunan pelabuhan musim dingin dan infrastruktur untuk pengangkutan barang dan kendaraan antara Pointe-au-Père dan Côte-Nord memungkinkan untuk menghidupkan kembali aktivitas maritim.

Layanan feri pemecah es yang menghubungkan Pointe-au-Père ke Baie-Comeau dari tahun 1962 sampai ditinggalkan pada tahun 1970. Hanya operasi mercusuar yang tersisa sampai tahun 1975, ketika mereka ditinggalkan setelah pembangunan mercusuar otomatis keempat, yang dengan cara “saksi terakhir dan kesimpulan dari peran bersejarah stasiun. Mercusuar Pointe-au-Père ”

Peristiwa pertama di awal penciptaan Musée du Site historique maritime de la Pointe-au-Père seperti yang kita kenal sekarang terjadi pada tahun 1979. Liga Angkatan Laut Kanada, sektor Rimouski, sedang mempersiapkan pameran bertema dunia maritim pada musim semi tahun itu.

Kota Rimouski kemudian memberikan dukungan keuangan untuk acara tersebut untuk memasukkan bagian tentang Permaisuri Irlandia, semacam museum sementara.

Walikota Rimouski saat itu, Philippe Michaud, kemudian menyampaikan keinginannya agar dibuatkan museum permanen mengingat tragedi tersebut, karena diyakini akan menjadi daya tarik wisata utama bagi kota.

Marcel-Guy Bélanger, presiden Liga Angkatan Laut, dan Philippe Beaudry, seorang penyelam dengan banyak koleksi artefak dari bangkai kapal Ratu Irlandia , mempersembahkan pameran sementara ini pada musim panas 1979 di gedung Manège Rimouski Military.

Please follow and like us: