Mengenal Sejarah Kapal HMS Victory

Mengenal Sejarah Kapal HMS Victory  РHMS Victory, kapal paling terkenal dalam sejarah Angkatan Laut Kerajaan, paling dikenal sebagai kapal andalan Horatio Nelson pada Pertempuran Trafalgar pada 21 Oktober 1805. Hari ini Victory dilestarikan di Portsmouth Historic Dockyard dan, sebagai kapal utama First Sea Lord & Chief of Naval Staff, adalah kapal perang tertua yang ditugaskan di dunia.

Mengenal Sejarah Kapal HMS Victory

hartlepoolsmaritimeexperience – Ditetapkan pada tahun 1759, Victory adalah First Rate, jenis kapal paling kuat pada zamannya dengan tiga dek senjata yang memasang 100 senjata. Royal Navy selalu membangun kapal yang sangat besar untuk melawan pertempuran armada besar. Sebaliknya angkatan laut Prancis dan Spanyol tidak membangun First Rates sampai setelah berakhirnya Perang Kemerdekaan Amerika pada tahun 1783. Kemenangan diluncurkan pada tahun 1765 tetapi tidak ditugaskan sampai tahun 1778. Periode pelapukan yang panjang ini berarti kayunya dibumbui dengan baik dan alasan utama untuk umur panjangnya.

Baca Juga : Pekerjaan Baru Dimulai Di Museum Angkatan Laut Kerajaan Hartlepool

Dalam pelayanan selama hampir empat puluh tahun, Victory terkenal karena kualitas berlayarnya yang luar biasa dan menjadi unggulan bagi serangkaian Laksamana terkemuka termasuk Kempenfelt, Howe, Hood, Jervis dan Saumarez. Dia bertempur di Ushant pada tahun 1781 dan St Vincent pada tahun 1797. Pada tahun 1797 dia dinyatakan tidak layak untuk layanan lebih lanjut dan perintah diberikan untuk mengubahnya menjadi kapal rumah sakit. Namun hilangnya kapal Tingkat Pertama HMS Impregnable pada tahun 1799 membuat keputusan tersebut dibalik dan apa yang menjadi ‘Perbaikan Besar’ terjadi di Chatham antara 1800-1803.

Laksamana Victory yang paling terkenal adalah Horatio Nelson yang mengibarkan benderanya darinya antara Mei 1803 dan Oktober 1805 sebagai Panglima Tertinggi Armada Mediterania. Selama delapan belas bulan Nelson memblokade armada Prancis di bawah Laksamana Villeneuve di Toulon. Pada bulan Maret 1805 armada Villeneuve menyelinap keluar dari pelabuhan dan Nelson mengejarnya ke Hindia Barat dan kembali tanpa menemuinya dalam pertempuran. Prancis akhirnya dikurung di pelabuhan Cadiz di Spanyol dan ketika mereka berlayar ke Mediterania pada 19 Oktober, Nelson di atas kapal Victory sedang menunggu.

Pada tanggal 21 Oktober 1805, Victory memimpin armada Inggris ke pertempuran di Cape Trafalgar melawan pasukan Prancis-Spanyol; di 11,48 sinyal paling terkenal dalam sejarah Angkatan Laut Kerajaan, ‘Inggris Berharap Bahwa Setiap Orang Akan Melakukan Tugasnya’ terbang dari mastheadnya. Kemenangan pertama melibatkan kapal induk Prancis Bucentaure diikuti oleh Redoutable. Nelson ditembak oleh penembak jitu Prancis dari Redoutable pada puncak pertempuran dan meninggal pada pukul 16.30 ketika kemenangan dipastikan.

Dari awak 821, Victory memiliki 57 orang tewas dan 102 terluka menunjukkan sifat serius dari pertempuran. Setelah layanan lebih lanjut di Baltik dan lepas pantai Spanyol, Victory dimasukkan ke dalam cadangan pada tahun 1812 di Portsmouth. Kapal induk Pelabuhan Laksamana dari tahun 1824 dia menjadi kapal utama Panglima Tertinggi pada tahun 1889. Dia memasuki dermaganya yang sekarang di Portsmouth pada tanggal 12 Januari 1922.

Statistik Kapal (1805)

  • Periode pelayanan: 1778 hingga 1812
  • Perpindahan: 3.500 ton
  • Panjang: 69m / 226.6ft
  • Balok: 15.7m / 51.10 kaki
  • Kru: 821

Persenjataan: (Lower Gun Deck) 30 x 32 pounder, (Middle Gun Deck) 28 x 24 pounder, (Upper Gun Deck) panjang 30 x 12 pounder, (Quarter Gun Deck) pendek 12 x 12 pound, (Forecastle) 2 x 12 pounder sedang, 2 x 68 pounder carronade. Catatan: Carronade adalah senjata berat pendek yang menembakkan sejumlah besar tembakan pada jarak pendek. Di Trafalgar Victory carronades diisi dengan bola seberat 68 pon dan 500 bola musket yang ditembakkan dengan efek menghancurkan ke buritan kapal Prancis Bucentaure.